Goldman Sachs: Peningkatan Eksposur Crypto Berasal dari Institusi

0 Comments

Secara statistik berdasarkan kembalinya survei aset digital yang dilakukan oleh raksasa perbankan AS Goldman Sachs, adopsi crypto AKAN meningkat di antara investor institusional.

Dari survei, 51% mengatakan institusi tersebut terpapar kripto. Persentase itu meningkat pesat, dari hanya 11% tahun lalu.

Dan ada 60% dari 172 yang mengharapkan kepemilikan crypto mereka meningkat selama satu atau dua tahun ke depan. Ini mungkin merupakan gambaran adopsi yang diharapkan, sehingga pasar sebenarnya masih menarik di mata institut, meskipun saat ini sedang mengalami koreksi yang kuat.

Komitmen institusional tentunya merupakan tanda masuknya uang dalam jumlah yang fantastis untuk meningkatkan kapitalisasi pasar dan juga meningkatkan tren harga menuju bullish. Ini akan menjadi periode bearish yang menghantam pasar crypto.

Selain itu, Goldman juga telah menjadi raksasa perbankan, membuka perdagangan opsi untuk aset kripto.

Galaxy Digital Co-President Damien Vanderwilt Terbuka:

“Perdagangan ini mewakili langkah pertama yang diambil bank untuk menawarkan eksposur langsung yang dapat disesuaikan ke pasar crypto atas nama klien mereka.”

Seni langkah ini, terutama oleh pemain seperti Goldman Sachs, telah menjadi tanda betapa matangnya aset kripto di era institusional, terutama ketika ada regulasi standar kripto di AS.

Sementara peraturan telah diberlakukan dengan tujuan melindungi konsumen dan menciptakan ekosistem yang sehat, industri kripto bergerak ke arah yang positif dalam jangka panjang.

Regulasi juga dapat meningkatkan eksposur dan jumlah uang yang akan mengalir ke industri karena masih memiliki potensi. Koreksi tersebut hanya terhambat oleh sentimen global seperti konflik Rusia-Ukraina dan pergerakan AS yang terus digenjot oleh ekonomi AS dan siap meledak, menurut beberapa pakar dan analis terkemuka.


Leave a Reply

Your email address will not be published.